Salah satu bentuk arsitektur lokal yang paling populer tentulah ruko – warisan dan budaya Asia yang terpancar dari deretan unit sempit dan menawan ini lebih kuat dibanding bangunan lainnya.

Beraneka gaya
Desain ruko di Singapura biasanya menunjukkan aneka pengaruh arsitektur, tergantung pada masa pembangunannya.

Biasanya ruko memiliki bagian depan yang sempit dengan area ternaungi di depan bangunan untuk pejalan kaki (disebut kaki lima). Ruko dilengkapi halaman internal, ruang tangga yang terbuka, dan jendela loteng untuk membawa masuk cahaya dan udara ke interior yang gelap dan sempit.

Desain ruko di sini biasanya menunjukkan aneka pengaruh arsitektur, tergantung pada masa pembangunannya.

Ada beberapa periode dalam perkembangan arsitektur ruko di Singapura.

Ada pendekatan minimalis dengan sedikit atau tanpa ornamen yang dipilih Early Style, keanggunan yang bersahaja dari Second Transitional Style, serta modernitas yang efisien dari periode Art Deco, yang menghindari detail rumit dan lebih memilih tiang-tiang ramping dan aksen lengkungan.

Paduan yang cerdas
Susurilah jalan-jalan di Singapura dan saksikan sendiri contoh menawan dari arsitektur Singapura yang bersejarah ini.

Late Style-lah yang paling mencuri perhatian, dengan pemilihan warna yang berani, ubin cantik, serta elemen Tionghoa, Melayu, dan Eropa yang dipadu unik.

Bayangkan dekorasi dinding dari kepingan porselen dan ventilasi udara berbentuk sayap kelelawar bersanding dengan ukiran kayu Melayu, jendela Prancis, daun jendela Portugis, dan pilaster Korintus.

Kawasan Katong, Chinatown, Tanjong Pagar, dan Emerald Hill merupakan beberapa contoh ruko yang digambarkan di atas.

Susurilah area kaki lima tersebut dan saksikan sendiri contoh menawan dari arsitektur Singapura yang bersejarah ini.